Friday, December 30, 2011

NASIB SANG SPG. karya : Nadia Deya Evania B-)

ini gue dapet inspirasi setelah gue beli baju renang.......HAHAHAHAHAHAHAHAHA 



‘Yuli! Makan sore dulu jangan langsung berenang’ kata ibunya ‘Iya bu.’ jawab Yuli yang langsung ke meja makan. Yuli anak orang biasa yang tinggal di komplek dekat kampung, Yuli memang anak yang tak mampu, buktinya dia hobi berenang tapi berenang di sungai. Yuli sangat bertekad ingin menjadi seorang perenang, atau pemilik kolam renang seperti kolam renang Waterboom. Dia hanya bisa sekolah tamat SMA tidak lanjut ke kuliah.

Bertahun-tahun kemudian, Yuli sudah berumur 20 tahun. ‘Yul, kamu gak nyari kerja apa? Berenang mulu, di sungai lagi.’ kata Melly teman Yuli ‘Dimana-mana cari kerja susah Mel, kamu sendiri aja kerjanya nyuci baju, masak, pulang.’ ‘Ya tapi kan lumayan Yul, daripada kamu berenang terus kudisan iya.’ ‘Cita-citaku kan perenang, Mel. Wajar lah kalo berenang mulu’ ‘Ngimpi kali yah, berenang aja masih di sungai’.

Yuli pun merasa sedih karena sudah berumur 20 tahun tapi masih saja bercita-cita aneh, lalu pun dia bertekad untuk mencari pekerjaan.

Tibalah dia di Mall di kawasan Jakarta. Setelah iya liat-liat, dia menemukan toko olahraga yang kebetulan membutuhkan SPG. Yuli pun melamar pekerjaan.

Yuli bekerja sebagai SPG toko olahraga bagian renang (menjual baju renang), bukannya bekerja, Yuli malah melihat-lihat baju renang dan alat renangnya (bopung).

Setelah bekerja Yuli pun bercerita ke Melly, ‘Mel, aku sekarang kerja looh! Jadi SPG olahraga renang, lumayan Mel.’ ‘Aduh Yul, kamu ini jadi baju renang tapi baju renang aja gak punya. Berenang masih pake baju biasa. Yul, Yul.’

Siasat jahat pun terlintas setelah mendengar perkataan Melly, ‘Bener ya kata Melly, tapi baju renang nya kan mahal-mahal, apa aku nyuri aja yah?’
Kebesokaannya Yuli memulai melakukan tindakan jahat, mencuri baju renang. Malang nya nasib Yuli, toko olahraga sedang di pasang security system (palang yang deket pintu masuk). ‘Koh, udah jadi nih palang security system nya. 1juta yah, Koh. ’ kata tukang elektronik ‘Oke, owe ambil duit dulu di ATM’

Yuli yang rada bopung yang membawa baju renang ke dalam tas nya ingin pulang dan melewati security system. Dan alarm pun berbunyi ‘KREEEEEEENNNGGGGG’. ‘Mba bawa apaan nih di tas nya nyolong yah?’ kata tukang elektronik ‘Heh! Kata siapa, di kampung duit saya banyak masa saya masih mau nyolong’ jawab Yuli ‘Ini security system tuh ga mungkin ngibul! Branded nih dari Cina’ ‘Alah, buatnya aja dari plastik.’

Tak lama kemudian sih Engkoh datang, ‘Apa ini rebut-ribut?’ ‘Ini Koh SPG Engkoh nyuri nih! Alarm saya bunyi-bunyi’ kata tukang elektronik ‘Enak aja! Alarm nya rusak nih, Koh! Yang masang aja udah rusak gimana alarm nya’ jawab Yuli ‘Eh, jangan rebut. Sekarang kita cek tas nya Yuli, kalau benar ada Yuli kamu saya pecat. Kalau tidak ada, mas tukang harus gratis-in nih security alarm.’ Yuli pun ketakutan ‘Saya berani Koh!’ kata tukang elektronik ‘Eh…. Koh di tas saya isinya semua privacy’ jawab Yuli ‘Ngibul lo! Cek Koh!’ bentak tukang elektronik ‘Yaudah saya gak liat deh… Saya raba aja’ kata Engkoh.

Untunglah baju renang nya berbahan halus jadi dikira sama Engkohnya itu celdam… dan langsunglah Yuli dengan muka like a boss lari ke rumahnya.

Setelah sampai rumah, Yuli mengecek hasil curiannya. Setelah di cek, Yuli malah mengambil topi renang bukannya baju renang. ‘Aduh, udah susah susah ngambil hasilnya beginian….’ 


No comments:

Post a Comment